Menjelang Hari Kesehatan Dunia, WHO: Jumlah Penderita Depresi Makin Meningkat

Senin, 03 April 2017

VOA-ISLAMNEWS.COM, WHO – Organisasi Kesehatan Dunia telah membuat beberapa pernyataan mengejutkan menjelang Hari Kesehatan Dunia, memperingatkan bahwa saat ini jumlah penderita depresi terus meningkat di seluruh dunia.

WHO menyebut ada lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia sedang mencoba untuk mengatasi depresi. Organisasi ini juga mendesak masyarakat internasional untuk berpikir ulang mengenai pendekatan terhadap gangguan mental karena pada saat ini orang-orang dengan penyakit mental mendapatkan sedikit atau bahkan tidak mendapat dukungan di sebagian besar negara-negara dunia. (Baca juga:Bullying Sosmed Penyebab Angka Bunuh Diri Remaja AS Melonjak Drastis)

Dr Shekhar Saxena, Direktur Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Zat WHO, mengatakan kepada Radio Sputnik bahwa jumlah orang di dunia yang menderita depresi meningkat 18 persen selama dekade terakhir.

“Dunia ini memiliki lebih banyak dan lebih banyak depresi, Hal ini telah menunjukkan peningkatan 18 persen dalam sepuluh tahun terakhir. Sampai sekarang ada lebih dari 300 juta orang menderita depresi di berbagai belahan dunia. Alasan peningkatan ini adalah, .. tentu saja, peningkatan populasi, tetapi juga peningkatan usia penduduk karena depresi lebih umum di antara orang-orang paruh baya serta lansia,” katanya. (Baca juga:Gara-gara Operasi Plastik, Seorang Wanita Saudi Terpaksa Diamputasi Tangan dan Kaki)

Dr Saxena juga memperingatkan bahwa depresi sebenarnya adalah penyakit berbahaya dan parah yang mempengaruhi penderita dalam beberapa cara.

“Orang-orang (dengan depresi) tidak mampu bekerja, tidak mampu untuk belajar, mereka tidak bisa menjalani kehidupan “normal” sehari hari mereka, serta interaksi sosial yang mungkin dibutuhkan. Hal ini (depresi), adalah juga bertanggung jawab terhadap absensi serta presentisme yang sebenarnya ketika seseorang bekerja tetapi tidak dapat melakukan pekerjaannya dengan baik. Namun dampak paling parah dan paling menghancurkan dari depresi adalah bunuh diri. Tidak semua kasus bunuh diri disebabkan oleh depresi, tapi depresi adalah pasti salah satu faktor risiko utama untuk bunuh diri,” jelas Dr Saxena.

Dia juga mengatakan bahwa respon global untuk depresi tampaknya “jauh lebih kecil dari yang seharusnya,” baik di negara berpenghasilan tinggi dan rendah, dan karena fakta bahwa depresi adalah stigmatisasi dimana banyak orang yang menderita tidak menyadari bahwa mereka memiliki depresi atau menolak untuk menerima bahwa mereka terkena depresi.

“Kami tidak mengajukan pertanyaan yang tepat untuk orang yang kami duga mungkin memiliki depresi … Jadi tema utama untuk Hari Kesehatan Dunia, yang jatuh pada tanggal 7 April, mengenai depresi, adalah ‘Mari Bicara’ … Kita mulai berbicara tentang hal itu , dan kemudian banyak hal bisa terjadi dan banyak nyawa dapat diselamatkan … Tapi tentu ada banyak stigma, banyak diskriminasi, dan banyak keraguan untuk orang bisa menerima bahwa mereka mungkin mengalami depresi,” kata Dr Saxena.

Dan akhirnya, Dr Saxena menunjukkan, meskipun sifat parah ancaman ini, “depresi dapat diobati, sehingga identifikasi awal penting diikuti perawatan medis, serta terapi, sangat efektif dalam menyembuhkan penyakit berbahaya ini. ( Voai)

Sumber: Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment