Ratusan Teroris ISIS Tewas dalam Rebutan Kota Dawasah dengan Tentara Irak

Rabu, 08 Maret 2017

VOA-ISLAMNEWS.COM, IRAQ – Pasukan khusus Irak dilaporkan telah merebut gedung perkantoran pemerintah di kota Mosul, Irak utara, kota terakhir yang dikuasai oleh Daesh di Irak.

Bangunan ini direbut kembali di Distrik Dawasah pada Selasa oleh unit reaksi cepat yang melayani Kementerian Dalam Negeri negara itu, Letnan Kolonel Abdel Amir al-Mohammadawi, juru bicara pasukan, kepada Reuters. “Mereka membunuh puluhan dari Daesh,” katanya.

Polisi Federal Irak menyerbu Dawasah, yang juga menjadi tuan rumah bangunan pemerintah, pada hari Minggu. Pasukan merilis sebuah laporan pada hari Selasa, dan mengatakan bahwa 135 Takfiri telah tewas dan 24 kendaraan bermuatan bom mereka hancur selama operasi dua hari terakhir.

Mosul jatuh ke teroris Daesh pada bulan Juni 2014, ketika mereka baru saja memulai serangan besar-besaran di wilayah Irak. Teroris kembali dikirim ke kamp militer Irak yang melarikan diri dari beberapa basis mereka, meninggalkan kendaraan dan peralatan militer – terutama buatan Amerika – dimana teroris kemudian menggunakannya.

Pasukan pemerintah sejak itu ditata kembali dan berhasil mengambil kembali sebagian besar wilayah dari teroris Daesh.

Pada hari Selasa, prajurit Irak juga merebut kontrol atas Museum Mosul, terbesar kedua setelah Museum Nasional Irak di Baghdad. Para teroris sebelumnya telah memfilmkan penghancuran artefak museum tersebut.

Teroris Daesh telah menempatkan diri mereka di antara warga sipil di Mosul, sehingga sulit bagi aparat keamanan untuk maju. Para teroris juga telah mencegah warga meninggalkan kota.

Mayor Jenderal Haider al-Maturi Divisi Polisi Federal mengatakan kepada The Associated Press bahwa teroris telah mengirim setidaknya enam mobil yang sarat dengan bahan peledak ke arah pasukan, yang semuanya hancur sebelum mencapai mereka.

TV al-Sumariah Irak, mengatakan bahwa pemimpin Daesh yang diangkat untuk memimpin peperangan di Mosul telah memerintahkan para teroris untuk menarik diri dari kota ke Raqqah, yang telah dicanangkan sebagai ibukota khilafah di negara tetangga Suriah. [Voai]

Sumber: Arrahmahnews.com

Related posts

Leave a Comment